Home Kisah Tau ga sih 1kilo Bayi Belut bisa dihargai 1 Unit Motor?? Ini...

Tau ga sih 1kilo Bayi Belut bisa dihargai 1 Unit Motor?? Ini dia 4 Fakta Mengapa Bayi Belut Sangat Mahal di Spanyol!

SHARE
Loading...

Kalau di Indonesia belut mungkin menjadi makanan yang tak terlalu diminati, berbeda halnya dengan Spanyol. Di negara ini, belut menjadi makanan yang kelas raja yang harganya sangat mahal dan melangit. Padahal ketika di masak juga belum tentu bisa menghilangkan rasa lapar bukan?

Nah, ternyata bukan tanpa alasan mengapa bayi-bayi mungil berlendir ini dibanderol dengan harga fantastis. Bahkan menjadi hal yang agak aneh dan unik, mengingat di Spanyol sendiri makanan ini tidak termasuk kategori yang sangat enak. Alasan lainnya mari simak dalam uraian berikut ini.

Loading...

Dulunya makanan tak berarti sekarang digemari

Anak-anak belut yang menyerupai cacing kecil ini dulunya bukanlah makan bergengsi. Lebih tepatnya, makanan ini lebih sering diberikan kepada binatang ternak seperti ayam dan babi. Selain itu, sajian yang disebut Angulas ini juga santapan pekerja kelas rendahan di bagian utara Spanyol. Namun, karena permintaan yang terus meningkat, hal tersebut menjadi susah dicari sehingga harganya melonjak drastis. Belut yang dianggap rendahan tiba-tiba saja menjadi makanan cukup digemari.

Harga per kilo yang tak tanggung-tanggung

Makanan ini bukan hanya mahal saat sudah dimasak, tetapi juga berlaku ketika masih mentah. Dilansir dari BBC, belut kecil bisa dihargai 17 juta rupiah per kilonya. Faktor lain adalah karena cara memasak menggunakan menu tradisional yang disebut a la bilbaína, di mana belut dimasak dengan menggoreng bawang putih serta irisan paprika ke dalam minyak zaitun dan lemak angsa dalam jumlah yang banyak. FYI, angsa juga merupakan makanan yang tak kalah mahal di negara ini, harga yang dibanderol per kilonya hampir menyamai harga bayi belut (kisaran 16 juta rupiah).

Populasi yang semakin berkurang dan langka

Di Spanyol, belut termasuk hewan yang dianggap hebat. Meskipun hewan air tawar ini terlihat kecil namun mereka sanggup berenang sampai menempuh jarak jauh. Untuk menetaskan semua telurnya juga memakan waktu hampir 2 tahun kemudian agar bisa ditangkap. Ditambah lagi, karena degradasi dan kondisi lingkungan, populasi dan keberadaan para belut semakin terancam. Penangkapan berlebih juga membuat siapapun yang bisa menangkapnya mendapat bayaran yang mahal.

Penghargaan kepada para nelayan penangkap belut

Musim penangkapan biasanya diawali pada bulan November, penjual yang bisa menjual hasil mereka pertama kali akan mendapat 10 kali lipat harga dari biasanya. Bahkan pada 2016 lalu, seorang nelayan yang pertama kali memberi hasil tangkapannya bisa menjual 1,25 Kg anak belut dengan harga 92 juta rupiah. Luar biasa bukan? Sedangkan tangkapan kedua dibeli dengan harga normal. Hal tersebut ditujukan untuk menghormati kerja keras para nelayan, karena menangkap anak-anak belut ini perlu perjuangan dan dilakukan tengah saat malam, menunggu hujan deras dan air keruh terlebih dahulu.

Itulah faktor yang menyebabkan mahalnya harga makanan Angulas ini. Selain proses penangkapan yang susah, bahan yang digunakan juga fantastis, pembeli tentu menghargai jerih payah nelayan yang berjuang menangkap anak-anak belut tengah malam buta, melawan hujan terkadang ombak besar. Bisa dikatakan mempertaruhkan nyawa. Apakah ada di antara kamu semua yang mau mencoba makanan ini?

Loading...